Cara Baca Aturan Minum Obat yang Tepat

26 Jun 2024  | 370x | Ditulis oleh : Admin
Cara Baca Aturan Minum Obat yang Tepat

Saat sakit mendera, pastinya kita akan mencari obat ke apotik supaya cepat sembuh. Walau begitu masih banyak masyarakat yang kadang mengabaikan informasi tentang penggunaan obat dari dokter dan apoteker. Karena alasannya sulit dalam membaca aturan pakai obat.

Nah supaya tidak salah paham terus, mari kita simak penjelasan berikut ini tentang aturan pakai obat berdasarkan frekuensi penggunaan.:

Setiap obat yang diberikan kepada pasien pasti ada dosis yang tertera di kertas dan juga frekuensi penggunaannya. Ada yang harus diminum 1 kali sehari, sampai 3 kali sehari. Dan sebagian orang masih menganggap bahwa obat tersebut dapat digunakan kapan saja asalkan jumlah pemakaianya dalam hari tersebut sesuai. Ternyata,,,aturan tersebut tidak segampang perkiraan orang-orang lho.

Kita ambil salah satu contoh penggunaan obat dengan frekuensi 3x1 hari. Makud dari aturan tersebut adalah  obat digunakan setiap jangka wktu 8 jam. Sehingga dalam satu hari atau 24 jam Anda akan menggunakan obat sebanyak 3 kali.

Penggunaan obat diatur berdasarkan interval waktu tertentu untuk memastikan kadarnya dalam  tubuh cukup untuk memberikan khasiat. Jadi penting untuk diingat minum obat tepat waktu itu sangat penting untuk menjaga obat tetap bekerja dengan optimal.

Obat-obat tertentu memiliki jadwal minum yang benar-benar harus pas karena dosis konsentrasi obat harus tetap ada terus menerus di dalam darah. Ketika kadar obat dalam darah mulai turun, maka efektivitasnya juga menurun. Oleh karena itu, Anda harus minum obat lagi untuk menjaga kadar dan kerja obat di dalam darah tetap stabil.

Jika lupa minum obat, apa yang harus dilakukan?

Jika Anda kelupaan minum obat tepat waktu, maka segera minum obat saat itu juga. Tetapi perlu diingat bahwa perhitungan interval waktu harus disesuikan lagi dengan waktu terakhir Anda minum obat. Selain itu juga harus diingat jangan pernah meggandakan dosis yang dianjurkan karena lupa minum obat, itu akan memicu reaksi overdosis.

Aturan pakai berdasarkan kondisi pencernaan

Pada saat Anda akan minum obat pasti sering menemukan aturan minum obat sebelum atau sesudah makan. Memang jadwal minum obat harus disesuaikan dengan kondisi saat lambung berisi atau masih kosong.

Beberapa obat dapat berinteraksi dengan makanan. Obat juga dapat berinteraksi dengan minuman lho. Maka dari itu dianjurkan untuk meminum obat dengan air mineral. Interaksi yang terjadi bisa aja menyebabkan obat menjadi terurai dan tidak berkhasiat, malah obat menjadi toksin dan lainnya.

Tiap obat memiliki waktu paruh tertentu, berapa kali konsumsi sehari itu terkait waktu paruh masing-masing obat. Karena obat itu baru akan bekerja jika kadarnya mencapai kadar minimal bekerja di dalam tubuh.

Dapatkan informasi lengkap mengenai penggunaan obat-obatan dan layanan kesehatan melalui pafikotasugapa.org, salah satu cabang PAFI ini adalah organisasi profesi Tenaga Ahli Kefarmasian dan Asisten Tenaga Kefarmasian yang memiliki komitmen untuk selalu memberikan layanan kesehatan terbaik untuk masyarakat Indonesia.

#Tag
Artikel Terkait
Mungkin Kamu Juga Suka
RajaKomen
Scroll Top