Ini Dia Kabar Baiknya Untuk Gejala Berat Pasien Covid 19

11 Feb 2022  | 373x | Ditulis oleh : Team
Ini Dia Kabar Baiknya Untuk Gejala Berat Pasien Covid 19

Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa vitamin D juga mendapatkan peran dalam mencegah gejala berat Covid-19. Selain itu, vitamin D juga diketahui bermanfaat bagi kesehatan tulang dan gigi hingga menunjang sistem imun tubuh.

Temuan ini diungkapkan dalam sebuah studi yang telah dipublikasikan pada jurnal PLOS ONE. Studi ini melibatkan 1.176 Pasien Covid-19 yang dirawat di rumah sakit pada April 2020 sampai Februari 2021.

Para pasien yang terlibat sebelumnya sudah pernah melakukan pengecekan kadar vitamin D dalam kurun waktu 14-730 hari sebelum mereka positif Covid-19. Data-data tersebut digunakan tim peneliti dalam studi ini.

Hasil studi mengungkapkan pasien yang mengalami defisiensi vitamin D memiliki kemungkinan 14 kali lebih tinggi untuk mengalami Covid-19 berat dibandingkan pasien dengan kadar vitamin D lebih dari 40 ng/mL. Defisiensi vitamin D dalam studi ini dikategorikan dengan kadar vitamin D kurang dari 20 ng/mL.

Peneliti juga menemukan bahwa tingkat mortalitas pasien Covid-19 dengan defisiensi vitamin D berkisar di angka 25,6 persen. Tingkat mortalitas pada pasien Covid-19 dengan kadar vitamin D yang mencukupi jauh lebih rendah, yaitu 2,3 persen.

“Merupakan sesuatu yang luar biasa, dan istimewa, untuk melihat perbedaan peluang pasien untuk mengalami gejala berat ketika kekurangan vitamin D dibandingkan yang tidak kekurangan,” ujar peneliti Dr Amiel Dror seperti dilansir Forbes, Kamis (10/2/2022).

Studi ini memang dilakukan sebelum kemunculan varian Omicron. Akan tetapi, temuan ini diperkirakan masih berlaku dalam kasus varian-varian Covid-19, termasuk Omicron.

“(Hasil menunjukkan) efektivitas (vitamin D) dalam meningkatkan sistem imun untuk menghadapi patogen virus yang menyerang sistem pernapasan,” pungkas Dr Dror.

Tim peneliti mengatakan temuan dalam studi ini menambah panjang bukti ilmiah yang menunjukkan bahwa riwayat defisiensi vitamin D dapat menjadi faktor risiko prediktif yang berkaitan dengan penyakit dan tingkat mortalitas terkait Covid-19 yang lebih buruk.

Studi lebih lanjut perlu dilakukan untuk mengetahui seberapa besar dampak kecukupan vitamin D terhadap kondisi pasien Covid-19 dalam praktik klinis.

#Tag
Artikel Terkait
Mungkin Kamu Juga Suka
Rajakomen
Scroll Top